Sejarah Awal Masuknya Bangsa Portugis Ke Indonesia Pada Tahun 1511

sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia


AWAL KEKUASAAN PORTUGIS 

Awal dari kekuasaan dan penjajahan bangsa Portugis di daerah Asia Tenggara dimulai dari penaklukkan Kesultanan Malaka di bawah pimpinan dari Afonso de Albuquerque.
Sultan Mahmud Syah yang menjadi Sultan Malaka ke-8 memerintah Kesultanan Malaka hingga sampai tahun 1511.

sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
 
Afonso de Albuquerque memimpin pasukan Potugis dan memulai serangannya ke ibukota Kesultanan Malaka mulai tanggal 10 Agustus 1511 dan pada tanggal 24 Agustus 1511, bangsa Portugis dapat menguasai Kesultanan Malaka. Sultan Mahmud Syah dan keluarganya melarikan diri ke Bintan dan dapat menjadikan kawasan intan  sebagai pusat pemerintahan yang baru. 
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia

* ADMIRAL AFONSO DE ALBUQUERQUE 

Admiral Afonso de Albuquerque yang juga dieja dengan nama Afonso d'Albuquerque 
atau Alfonso de Albuquerque lahir di  Alhandra, 
yang berada di dekat kota Lisbon, ibukota dari Portugal sekarang, pada tahun 1453 dan meninggal dunia di Goa, 16 Desember 1515. 
Admiral Afonso de Albuquerque dimakamkan di Igreja da Nossa Senhora da Graça, Lisboa, Kerajaan Portugal ( Portugis).  
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia

Admiral Afonso de Albuquerque ini menjadi  seorang pelaut Portugis yang terkenal dan juga  berperan dalam pembentukan pemerintahan Kolonial Portugis di wilayah Asia Tenggara.  Afonso de Albuquerque adalah Governor and Captain-General of the Seas of India, Viceroy of India dan bergelar First Duke of Goa. Jabatan sebagai Viceroy of India dan Duke of Goa digantikan oleh putranya yang bernama  Brás de Albuquerque, 2nd Duke of Goa

Pada waktu masih muda Admiral Afonso de Albuquerque dikenal dengan julukan The Great, The Caesar of the East and as The Portuguese Mars. Ayahnya, Gonçalo de Albuquerque, Lord of Vila Verde dos Francos menikah dengan Leonor de Menezes, memegang posisi yang cukup penting di pemerintahan. Dari ayahnya pula Afonso de Albuquerque juga memiliki hubungan darah keturunan dengan keluarga kerajaan Portugal. 
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Pada masa kecil Afonso de Albuquerque juga  sudah mendapatkan pendidikan dalam bidang matematika dan Latin Klasik di Portugal , pada masa pemerintahan dari Raja Afonso V dari Kerajaan Portugal, dan setelah wafatnya Raja Afonso V, Afonso de Albuquerque bekerja di Arzila, Morocco untuk beberapa saat. Pada saat ia kembali ia ditunjuk se estribeiro-mor atau kepala penasihat untuk Raja João II dari Kerajaan Portugal.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
* SULTAN MAHMUD SYAH 

Sultan Mahmud Syah atau Sultan Mahmud Syah I adalah raja kedelapan dan terakhir dari Kesultanan Malaka. Sultan Mahmud Syah  dipilih sebagai raja menggantikan ayahnya, Ala'uddin Riayat Syah dari Malaka, melangkahi saudaranya yang lebih tua, Munawar Syah.

Pemerintahan Sultan Mahmud Syah atas Malaka berakhir dengan serangan Portugis yang menaklukkan Melaka pada tahun 1511. Mahmud Syah kemudian memindahkan ibu kotanya ke Bintan. Setelah ibu kota di Bintan dibumihanguskan Portugis, dia kemudian mengundurkan diri ke Kampar, tempat Sultan Mahmud Syah wafat pada tahun 1528.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia

Putra ke-2 Sultan Mahmud Syah, Ala'uddin Riayat Syah II dari Johor kemudian mendirikan kerajaan baru di Johor. Putra Sulung Sultan Mahmud Syah, Mudzaffar Syah kemudian mendirikan kerajaan baru di Perak

* SEJARAH KESULTANAN MALAKA HINGGA
   KESULTANAN DI KEPULAUAN RIAU 

Salah satu peninggalan Kerajaan Riau Lingga adalah Istana Damnah di Daik Lingga yang sampai sekarang masih ada dan dijadikan obyek wisata sejarah. 

Sejarah dari kerajaan di Kepulauan Riau dan daerah sekitarnya ini terkait erat dengan beberapa kerajaan diantaranya adalah Kerajaan Sriwijaya dan Kesultanan Malaka. Munculnya Imperium Melayu mulai dari Kerajaan Bentan (Bintan) hingga Kerajaan Riau Lingga-Johor dan Pahang menjadi penyambung warisan Sriwijaya.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia

Pada saat Kerajaan Sriwijaya mengalami kemunduran, diwilayah yang saat ini bernama Kepulauan Riau telah ada Kerajaan Bintan. Tahun 1100 M telah dilantik raja Kerajaan Bintan pertama bernama Asyhar-Arya yang bergelar Raja Iskandar Syah.

Tercatat ada tiga raja Kerajaan Bentan yang namanya begitu dikenal, yakni Raja Iskandar Syah (1100-1150 M), dilanjutkan istrinya Wan Seri Beni (1150-1158 M) dan digantikan menantunya Sang Nila Utama yang bergelar Seri Tri Buana yang berasal dari Bukit Siguntang, Palembang. 
Raja Seri Tri Buana memindahkan pusat kerajaan Bentan di Pulau Bentan ke Temasik yang diberi nama baru Singapura. Pemindahan dilakukan tahun 1158 M.

Raja terakhir dari kerajaan ini adalah Prameswara yang dikalahkan Majapahit tahun 1384 M. Kalah di Temasik (Singapura), ia memindahkan pusat pemerintahannya ke Malaka dan menjadi Raja Malaka pertama. 
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Ia masuk Islam dan berganti nama menjadi Sultan Muhammad yang memerintah tahun 1384-1414 M. Raja Malaka selanjutnya adalah Sultan Iskandar Syah, Sultan Muzzafar Syah, Sultan Mansyur Syah, Sultan Muzzafar Syah dan terakhir Sultan Mahmud Syah. Dimasa Sultan Mahmud Syah, Malaka dihancurkan Portugis tahun 1511 dan berakhirlah Kerajaan Malaka.

Sultan Mahmud Syah yang lebih dikenal dengan nama Sultan Mahmud Syah I bersama putranya, Raja Ahmad melarikan diri ke Bintan dan selanjutnya terus ke Kampar, Riau, setelah Malaka jatuh. Mereka pindah lagi ke Kampar karena Portugis menyerang Bintan. Sultan Mahmud Syah meninggal di Kampar dan anaknya bernama Raja Ali menjadi raja bergelar Sultan Alaudin Riayat Syah. Sultan ini meninggalkan Kampar dan memindahkan pusat pemerintahannya ke Johor. Ia menjadi Raja Johor pertama.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
* Kerajaan Riau-Lingga-Johor-Pahang

Kerajaan Riau-Lingga-Johor dan Pahang berdiri dan berlangsung dalam rentang waktu tiga abad (1528-1819 M). Setelah Sultan Alaudin Riayat Syah (1828-1564 M), raja selanjutnya adalah Muzzafar Syah (1564-1574 M), Abdul Jalil Syah (1570-1571 M), Ali Jalla Abdul Jalil Syah (1571-1597 M), Alaudin Riayat Syah III (1597-1615 M). Selanjutnya Abdullah Muayat Syah (1615-1623 M), Abdul Jalil Syah III (1623-1677 M), Ibrahim Syah (1677-1685 M). Raja selanjutnya, Mahmud Syah II (1685-1699 M), Abdul Jalil Riayat Syah -IV (1699-1718 M), Sulaiman Badrul Alamsyah (1722-1761 M). Raka ke-13 adalah Abdul Jalil Muazam Syah (1761 M), Ahmad Riayat Syah (1761 M), dan Sultan Mahmud Syah III (1761-1819 M).
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Pusat pemerintahan kembali ke Bintan dizaman Sultan Ibrahim Syah. Ia membangun pelabuhan di Sungai Carang. Setelah mangkat, ia digantikan putranya Sultan Mahmud Syah II yang baru berusia 10 tahun.  Pusat pemerintahan kembali berpindah ke Johor. Ia tewas ditikam dan dimakamkan di Kota Tinggi, Johor.  Kekuasan dilanjutkan keturunan Bendahara Tun Habib, bernama Sultan Abdul Jalil Riayat Syah IV. Ia memindahkan pusat pemerintahan ke Pancur, setelah itu kembali 
ke Hulu Sungai Carang, Pulau Bintan.  Selama masa pemerintahannya, ia mendapat ancaman dari Raja Kecik dari Pagaruyung. Sultan ini kemudian memindahkan pusat pemerintahan ke Pahang.

Raja Kecik berhasil merebut tahta Kerajaan Johor dan sultan tewas. Raja Kecik menyebut dirinya anak Marhum Mangkat Dijulang alias Sultan Mahmud Syah II yang tewas ditikam Megat Seri Rama. Raja Kecik naik tahta dengan gelar Sultan Abdul Jalil Rahmat Syah.  Kekuasaan Raja Kecik berakhir setelah ditaklukan Tengku Sulaiman yang merupakan anak  Sultan Abdul Jalil Riayat Syah IV. 
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Tengku Sulaiman dapat menaklukan Raja Kecik dengan meminta bantuan lima bangsawan dari Bugis, yaitu : Daeng Marewah, Daeng Parani, Daeng Celak, Daeng Manambun dan Daeng Kemasi. Tengku Sulaiman akhirnya menjadi Sultan dengan gelar Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah. Sultan berkedudukan di Ulu Sungai Carang, Tumenggung di Johor dan bendahara di Pahang. Kekuasan sultan mencakup Riau Kepulauan, Johor dan Pahang.

Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah mangkat pada tahun 1760 M dan digantikan putranya, Sultan Abdul Jalil Muazam Syah. Namun, tak lama sultan meninggal dan digantikan putranya yang berusia dua tahun.Sultan muda dilantik dengan gelar Sultan Mahmud Riayat Syah alias Sultan Mahmud Syah III pada tahun 1761 M. Sultan yang berusia sangat muda memerintah dibimbing Yang Dipertua Muda III Riau, Daeng Kamboja.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Sultah Mahmud Syah III memindahkan pusat pemerintahan ke Daik Lingga tahun 1787 M. Tujuannya sebagai strategi dalam menghadapi serangan Belanda. Daik Lingga lebih susah dijangkau dan kondisi alamnya bagus untuk pertahanan. Selain membangun Daik Lingga, Sultan Mahmud Syah III juga membangun Pulau Penyengat. Pulau ini menjadi mas kawin saat sultan menikah dengan Engku Putri. Kerajaan Riau Lingga Johor dan Pahang mengalami masa keemasan dizaman Sultan Mahmud Syah III ini.

Sultan Mahmud Syah III mangkat tahun 1812 M[.Setelah Sultan Mahmud Syah III wafat, maka berturut-turut yang menggantikan kedudukann beliau adalah Tengku Abdul Rahman Syah putera Sultan Mahmud Syah III dengan permaisurinya Cek Maryam bin Datuk  Syahbandar Hasan, yang dilantik sebagai Sultan Johor-Pahang-Riau-Lingga ke XVII pada tahun 1812-1824 di Daik Lingga. Ketika Inggris dan Belanda membuat perjanjian di London pada 17 Maret 1824, Inggris lalu mengangkat Tengku Hussin ibni Sultan Mahmud Syah III dengan permaisurinya Encik Makoh binti Encek Jaafar Daeng Maturang sebagai Sultan Johor Singapura (Sultan Johor) ke XVIII dan bergelar Sultan Husin Syah. Maka dengan ini Sultan Abdul Rahman Syah hanya bertahan sebagai Sultan Riau-Lingga ke I tahun 1824-1832.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Ia digantikan putranya, Sultan Abdul Rahman Syah III dengan permaisuri Raja Fatimah, yang dilantik sebagai Sultan Riau-Lingga ke-2 dan  bergelar Sultan Muhammad Muazzam Syah 
di Daik Lingga tahun 1832-1841. Posisinya kemudian digantikan oleh putra sulungnya,
Tengku Besar Mahmud yang bergelar Sultan Mahmud Muzzaffar Syah yang memerintah dari tahun 1841-1857. 

Pada tahun 1857 beliau dipecat oleh Kerajaan Belanda, kemudian meninggalkan Daik Lingga menuju Pahang dan mangkat di Pahang.  Penggantinya adalah putra kandungnya yaitu :  Raja Sulaiman yang kemudian dilantik sebagai Sultan Riau Lingga ke-4 pada tahun 1857-1883, bergelar Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah II.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Sultan berikutnya, Raja Abdul Rahman yang merupakan putera Tengku Embong Fatimah binti Sultan Mahmud Muzzaffar Syah dengan suaminya Raja Muhammad Yusuf Al-Ahmadi Yamtuan Muda Riau ke X. 
Ia bergelar Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah. Beliau memerintah di Daik Lingga dari tahun 1883-1900, kemudian pindah ke pulau Penyegat tahun 1900-1911.

Belanda melengserkan Sultan Abdul Rahman II pada tanggal 3 Februari 1911. 
Belanda kemudian menempatkan residennya  di Dabo Singkep, Penuba, dan Tanjung Buton sehingga kekuasaan sultan semakin sempit. Sementara itu lembaga Yamtuan Dipertuan Muda dihapuskan sultan pada tahun 1900 itu juga. Secara resmi Belanda menguasai dan memerintah langsung Riau Lingga sejak tahun 1913 M. berakhirlah Kesultanan Riau Lingga.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia
Sumber / Referensi : 

Abdul Malik, dkk, Sejarah Kejuangan dan Kepahlawanan Sultan Mahmud Riayat Syah, Yang Dipertua Besar Kerajaan Riau-Lingga –Johor dan Pahang, 1761-1812. Pemkab Lingga, tahun 2012.

M Amin Yacob, Serajah Kerajaan Lingga: Johor-Pahang-Riau-Lingga, Unuversitas Press, 2004.
sejarah-masuknya-portugis-ke-indonesia

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel