Defenisi, Pengertian dan Ciri-ciri Kemiskinan

indikator kemiskinan

Kemiskinan 
Pendapat mengenai kemiskinan sangat beragam. Beberapa mengartikan kemiskinan sebagai ketidakmampuan seseorang dalam memenuhi kebutuhan konsumsi dasar dan meningkatkan kualitas hidupnya. Lainnya memberikan pengertian yang lebih luas dengan memasukkan dimensi-dimensi sosial dan moral. Misalnya, ada pendapat bahwa kemiskinan timbul karena adanya ketimpangan dalam pemilikan alat produksi; bahwa kemiskinan terkait dengan sikap, budaya hidup, dan lingkungan tertentu dalam suatu masyarakat.  

Kemiskinan Menurut Soekanto
Soekanto (2002: 406) beranggapan bahwa kemiskinan adalah suatu keadaan dimana seseorang tidak sanggup memelihara dirinya sendiri sesuai dengan taraf hidup kelompok dan juga tidak mampu memanfaatkan tenaga mental maupun fisiknya dalam kelompok tersebut. Kemiskinan juga diartikan sebagai ketidakberdayaan sekelompok masyarakat di bawah suatu sistem pemerintahan yang menyebabkan mereka berada pada posisi yang sangat lemah dan tereksploitasi. Yang terakhir ini lebih dikenal sebagai kemiskinan struktural. 

Baca Juga:

Kemiskinan Menurut  Bank Dunia
Kemiskinan Menurut World Bank (1990 diacu dalam Sumodiningrat, 1999: 2) mendefinisikan kemiskinan sebagai: ”Poverty is concern with absolute standard of living of part of society the poor in equality refers to relative living standard acrossthe whole society”. Dengan kata lain, kemiskinan diukur dengan membandingkan tingkat pendapatan orang atau rumah tangga dengan tingkat pendapatan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan minimum.
Umumnya ketika orang berbicara mengenai kemiskinan maka yang dimaksud adalah kemiskinan material. Dengan pengertian ini seseorang dikategorikan miskin apabila tidak mampu memenuhi standar minimum kebutuhan pokoknya agar dapat hidup secara layak. Ini yang sering disebut sebagai kemiskinan konsumsi. Tetapi, kenyataan menunjukkan bahwa kemiskinan tidak hanya terkait dengan ketidakmampuan dalam memenuhi kebutuhan material dasar, tetapi kemiskinan juga terkait erat dengan berbagai dimensi lain kehidupan manusia, misalnya kesehatan, pendidikan, jaminan masa depan, dan peranan sosial.
Baca Juga:


Ciri-ciri Kemiskinan
Lima Ciri Kemiskinan Menurut Emil Salim: Emil Salim (1982 dalam Sumodiningrat, 1999: 15) mengemukakan lima ciri penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan.
  1. Umumnya mereka tidak memiliki faktor produksi seperti tanah, modal, ataupun ketrampilan sehingga kemampuan untuk memperoleh pendapatan menjadi terbatas.
  2. Tidak memiliki kemungkinan untuk memperoleh aset produksi dengan kekuatan sendiri.
  3.  Tingkat pendidikan umumnya rendah karena waktu yang dimiliki tersita untuk mencari nafkah dan mendapatkan penghasilan.
  4. Kebanyakan mereka tinggal di pedesaan.
  5. Mereka yang hidup di kota masih berusia muda dan tidak didukung ketrampilan yang memadai.
Dalam pandangan Satria (2002: 102), kategorisasi kemiskinan dilakukan berdasarkan faktor-faktor penyebab kemiskinan.
Ada dua aliran besar yang melihat faktor-faktor penyebab kemiskinan.
  1. Aliran modernisasi yang selalu menganggap persoalan kemiskinan disebabkan faktor internal masyarakat. Dalam aliran ini, kemiskinan nelayan terjadi sebagai akibat faktor budaya (kemalasan), keterbatasan modal dan teknologi, keterbatasan manajemen, serta kondisi sumber daya alam.
  2.   Aliran struktural yang selalu menganggap faktor eksternal sebagai penyebab kemiskinan nelayan. 
Baca juga:

Penyebab Kemiskinan struktural
Kemiskinan struktural dapat terjadi akibat,
  1. Kemiskinan sebagai korban pembangunan. Contohnya, penggusuran akibat kegiatan pembangunan lapangan golf atau real estate.
  2.  Kemiskinan terjadi karena golongan tertentu tidak memiliki akses terhadap kegiatan ekonomi produktif akibat pola institusional yang diberlakukan. Aspek struktural lain adalah lemahnya posisi nelayan dan pembudidaya ikan dalam pemasaran. Kelemahan posisi tersebut menyebabkan margin keuntungan pemasaran lebih banyak jatuh ke pedagang dan bukan ke nelayan ataupun pembudidaya ikan (Damanhuri yang diacu dalam Satria 2002: 102).
Faktor Penyebab Kemiskinan Nelayan
Menurut Kusnadi (2003: 18) menambahkan bahwa kemiskinan nelayan disebabkan dua kategori yang saling melengkapi dan saling berinteraksi.
1.  Kategori Internal yang berkaitan dengan kondisi internal sumber daya dan aktivitas kerja mereka. Kategori ini mencakup beberapa masalah, diantaranya:
1)      Keterbatasan kualitas SDM nelayan,
2)      Keterbatasan kemampuan modal usaha dan teknologi penangkapan,
3)  Hubungan kerja (pemilik perahu-nelayan buruh)  dalam organisasi penangkapan yang dianggap kurang menguntungkan nelayan buruh,
4)      Kesulitan melakukan diversifikasi usaha penangkapan,
5)      Ketergantungan yang tinggi terhadap okupasi melaut,
6)      Gaya hidup yang dipandang boros sehingga kurang berorientasi ke masa depan.
2.          Kategori eksternal yang mencakup masalah:
1)  Kebijakan pembangunan perikanan yang lebih berorientasi produktivitas untuk menunjang ekonomi nasional dan parsial,
2) Sistem pemasaran hasil perikanan yang lebih menguntungkan pedagang perantara,
3)   Kerusakan ekosistem pesisir dan laut karena pencemaran dari wilayah darat, praktik penangkapan dengan bahan kimia, perusakan terumbu karang dan konservasi hutan bakau di kawasan pesisir,
4)      Penggunaan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan,
5)      Penegakan hukum yang lemah terhadap perusakan lingkungan,
6)      Terbatasnya teknologi pengolahan hasil tangkapan paskapanen,
7)      Terbatasnya peluang kerja di sektor nonperikanan yang tersedia di desa-desa nelayan,
8)      Kondisi alam dan fluktuasi musim yang tidak memungkinkan nelayan melaut sepanjang tahun,
9)      Isolasi geografis desa nelayan yang mengganggu mobilisasi barang, jasa, dan modal manusia.

Kemiskinan berdasarkan ukuran
Menurut Satria (2002: 98) berdasarkan ukurannya, kemiskinan dibagi menjadi dua macam, kemiskinan absolut dan kemiskinan relatif.
1.      Kemiskinan absolut merupakan merupakan kemiskinan yang dilihat dari ukuran garis kemiskinannya (poverty line). Garis kemiskinan bermacam-macam bergantung institusi yang mengeluarkannya. Misalnya, BPS menerapkan garis kemiskinan menggunakan ukuran kalori. Masyarakat dikatakan miskin jika pengeluaran untuk makanannya kurang dari 2000 kalori.
2.      Kemiskinan relatif merupakan kemiskinan yang diukur dengan membandingkan satu kelompok pendapatan dengan kelompok pendapatan lainnya.


Baca Juga:



Syarat-syarat Kemiskinan
Soemardjan dalam Kemiskinan Struktural: Suatu Bunga Rampai (1984: 8) menyatakan bahwa seseorang dikatakan miskin bila tidak mampu memenuhi kebutuhan primer berupa sandang, pangan, dan tempat tinggal, dan kebutuhan skunder berupa keperluan pendidikan, komunikasi, dan rekreasi sedangkan Sajogjo (1971, dalam Cahyat, 2004) menggunakan tingkat konsumsi ekuivalen beras per kapita sebagai indikator kemiskinan. Sajogjo membedakan tingkat ekuivalen konsumsi beras di daerah pedesaan dan perkotaan. Untuk daerah pedesaan, apabila seseorang hanya mengkonsumsi ekuivalen beras kurang dari 240 kg per orang per tahun, orang tersebut digolongkan sangat miskin, sedangkan untuk daerah perkotaan ditentukan sebesar ekuivalen 360 kg beras per orang per tahun.

Ciri-ciri Kemiskinan menurut BPS
BPS menggunakan konsep kemampuan memenuhi kebutuhan dasar (basic needs approach) dalam mengukur kemiskinan. BPS memandang kemiskinan sebagai ketidakmampuan seseorang secara ekonomi dalam memenuhi kebutuhan dasar. Dalam melakukan pengukuran, BPS menetetapkan garis kemiskinan (GK) yang menjadi batas minimal pemenuhan kebutuhan hidup. GK tersebut terdiri dari dua komponen yaitu GK makanan dan GK bukan makanan. Untuk GK makanan ditentukan sebanyak 52 jenis komoditas sedangkan untuk GK bukan makanan di perkotaan diwakili oleh 51 jenis komoditas dan di pedesaan 47 jenis komoditas. Setelah GK tersebut dihitung, kemudian dikonversikan ke rupiah berdasarkan harga yang berlaku (BPS, 2007). Garis kemiskinan yang dikeluarkan BPS tahun 2007, untuk perkotaan sebesar Rp 187.945,00 per kapita per bulan dan untuk pedesaan sebesar Rp 146.837,00 per kapita per bulan, sehingga secara keseluruhan garis kemiskinan sebesar Rp 166.697,00 per kapita per bulan (Suara Pembaharuan, 2007).

Baca Juga:
Kemiskinan menurut Millenium Development Goals (MDGs)
Dalam konteks indikator internasional, seperti Millenium Development Goals (MDGs), yang termasuk kategori miskin adalah warga yang berpendapatan di bawah satu dollar Amerika setiap harinya dan dalam kategori Bank Dunia yaitu masyarakat yang pendapatannya kurang dari dua dollar Amerika per kapita per hari (Suharto, 2005: 19 dalam Rusmana, 2005). Mengikuti kriteria Bank Dunia, kajian ini menggunakan ukuran garis kemiskinan berupa pendapatan, yaitu masyarakat nelayan yang memiliki pendapatan kurang dari dua dolar Amerika per hari dikatakan miskin. Selain itu, telaah kemiskinan juga diukur berdasarkan kriteria BPS, yaitu masyarakat yang memiliki penghasilan di bawah Rp 187.945,00 per kapita per bulan untuk daerah perkotaan. 
 
Terbaru:

______________________

KONTRIBUTOR/PENULIS: Sdr. Elkana Goro Leba, MPA. Artikel ini disesuaikan dari berbagai sumber, Mohon maaf bila ada kesalahan pengutipan atau informasi yang kurang tepat karena "TIADA GADING YANG TIDAK RETAK"Terima kasih, karena sudah mampir. Salam!
JANGAN LUPA TINGGALKAN KOMENTAR DI BAWAH.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel